Biang Informasi Seputar Android

Cara Aman Hapus Bloatware Android Secara Permanen

Artikel terkait : Cara Aman Hapus Bloatware Android Secara Permanen


Kali ini mimin akan share tutorial tentang cara menghapus aplikasi bawaan sistem (bloatware) pada ponsel android (khususnya merk samsung ) secara PERMANEN.

Cara yang akan mimin jelaskan ini sangat aman serta tidak akan menyebakan kerusakan pada sistem.

Dengan catatan dijalankan sesuai prosedur.

Sebelum mimin mulai menjelaskan tutorialnya, apakah anda sudah tau apa itu bloatware…?

Bloatware adalah istilah lain dari aplikasi bawaan sistem (firmware asli ) pada ponsel android yang dikembangkan oleh produsen hape, rekanan bisnis produsen hape dan pemilik android itu sendiri yaitu GOOGLE.

Tetapi aplikasi-aplikasi tersebut tidak pernah digunakan karena memang tidak perlu atau kita tidak mengerti cara menggunakannya.

Aplikasi yang bisa termasuk Bloatware apa saja ..?

Urusan mana aplikasi yang dianggap sebagai bloatware tergantung dari kebutuhan masing-masing.

Kalau menurut mimin, aplikasi semacam Samsung Chat On, Galaxy Apps, Google Play Movie, Play Kios, Play Buku sudah termasuk bloatware.

Mengapa bloatware perlu dihapus ?

Sama seperti pertanyaan diawal tadi, itu semua tergantung dari masing-masing pengguna.

Kalau mimin sih tidak suka melihat layar ponsel yang dijejali dengan aplikasi yang tidak terpakai.

Selain merusak pemandangan mata, aplikasi-aplikasi ini juga hanya mengurangi ruang penyimpanan perangkat (ROM) saja.

Contoh : Google Hangout yang telah resmi dukungannya dihentikan oleh Google.

Aplikasi chat ini memakan ruang penyimpanan sebesar 50 MB

Apabila diponesl anda ada 10 Bloateare dan rata-rata setiap aplikasi memakan 50 MB memory, artinya ada 500 MB memory yang sia-sia.

Lumayan kan..

Alasan lainnnya..

Karena ada 2 aplikasi yang memiliki fungsi yang sama.

Contoh : Google Play Music dan Music Player Samsung, kedua aplikasi tersebut fungsinya sama sama sebagai pemutar mp3.

Berhubung mimin lebih suka Music Playernya Samsung, Google Play Music saja yang mimin hapus.

 Atau Galaxy Apps, market tempat download aplikasi khusus android galaxy

Sedangkan mimin lebih suka download aplikasi  Google Playstore karena mudah.

Cukup bermodalkan akun G-Mail  langsung bisa donwlolad.

Koleksi aplikasi Google Playstore juga lengkap.

Kalau di Galaxy Apps..?

Selain harus punya akun Google kita juga harus memiliki akun Samsung baru bisa download.

Tetapi intinya, keputusan mana aplikasi yang layak dihapus dan dibiarkan tergantung pada kebutuhan masing-masing pengguna.

DISCLAIMER
Sebelum mimin lanjutkan, ada kesepakatan dulu neh yang harus kita sepakati bersama agar tidak ada masalah dikemudian hari :
  1. Pertama, segala kerusakan pada perangkat anda karena menjalankan apa yang diterangkan dalam artikel ini resikonya ditanggung sendiri  (Do With Your Own Risk), meskipun seperti pengalaman mimin, kalau dilakukan sesuai prosedur tidak akan ada masalah.
  2. Kedua, karena ponsel yang mimin gunakan sebagai bahan ujicoba adalah galaxy grand, maka untuk yang menggunakan merk lain saya tidak jamin akan berhasil, tetapi point point-nya sama saja.

Cara Menghapus (Uninstall) Bloatware Smartphone Android

Menghapus bloatware pada ponsel android bisa memakai cara yang semi permanen (sekedar dinonaktifkan) atau permanen.

#1. Cara Semi Permanen
Yang dimaksud dengan cara semi permanen adalah kita tidak perlu untuk menghapus aplikasinya, melainkan cukup dengan menon-aktifkannya saja.

Cara ini hanya bisa diterapkan pada ponsel dengan sistem operasi android versi 5 (lolipop) atau lebih baru.

Yang belum Upgrade ke Lollipop baca Panduannya di Tutorial Upgrade ke Android Versi 5

Cara menon-aktifkan aplikasi yang tidak kita perlukan adalah : buka Manajer Aplikasi pada menu pengaturan, cari aplikasi yang diinginkan lalu pilih non-aktifkan.

Dengan cara ini aplikasi akan terhapus dari layar (menu) dan tidak juga berjalan dilatar belakang.

Untuk mengaktifkannya kembali, gunakan cara yang sama tetapi lokasinya akan berada pada TAB Aplikasi Non-aktif, jadi anda tinggal pilih aplikasi dan klik tombol aktifkan.

#2. Cara Permanen
Untuk menghapous aplikasi secara permanen dari sistem.

Syarat utama nya adalah ponsel android telah di root, sedangkap perangkat yang di-Root garansinya HANGUS.

Jadi..pertimbangkan lagi sebelum lanjut (ingat perjanjian kita yaaa)...!

Bagaimana cara nge-root perangkat android ..?

Untuk nge-root ponsel android caranya cukup mudah.

Sekarang telah tersedia aplikasi untuk nge-root ponsel android langsung dari perangkat tanpa memerlukan PC, seperti : Baidu Root, Frama Root dan King Root.

Dari ketiga aplikasi tersebut mana aplikasi nge-root ponsel android yang paling baik…?,

Kalau Mimin sih merekomendasikan untuk menggunakan King Root.

Alasannya..?

Selain sukses ng-Root Hape Mimin, King Root punya kelebihan yang tidak dimiliki aplikasi sejenisnya seperti :
  • Dapat digunakan untuk ponsel dengan system operasi android versi 1 sampai Lolipop ;
  • Bisa digunakan disemua perangkat android baik itu ponsel maupun tablet ;
  • Aman karena aplikasi ini juga punya sistem perlindungan sendiri seperti contoh : kalau install aplikasi yang patch (bajakan), akan ada pemberitahuan aplikasi berbahaya.

Kekurangan King Root menurut mimin ada pada ukuran file yang diatas rata-rata aplikasi rooting yakni 17 MB, dan saat dijalankan itu memerlukan koneksi internet.

Cara Nge-Root ponsel Android Tanpa PC menggunakan King Root

  • Download KingRoot dari situs https://kingroot.net
  • Pastikan pula ponsel anda sudah disetting agar bisa menginstall aplikasi diluar playstore. Caranya : Buka menu Setting / Keamanan / Centang pada “ SUMBER TIDAK DIKETAHUI”
  • Install KingRoot, tinggal next-next saja kemudian jalankan aplikasi dengan mengklik icon KingRoot (Mahkota Raja warna biru).
Selanjutnya, klik Get now untuk memulai proses Rooting.

Ingat pastikan koneksi internet anda cukup ya.

Mimin tidak pernah mengukur jumlah data yang digunakan (karena menggunakan Wifi).



Proses rooting akan berjalan sendiri, dan jangan panik kalau tiba-tiba restart ya ..



Setalah selesai dengan proses Root, akan ada icon king user layar smartphone.

Ada juga aplikasi tambahan seperti Purify yang fungsinya untuk membersihkan sampah sistem.

Supaya yakin ponsel telah dalam kondisi di-root, gunakan aplikasi Root Checker.

Kalau mimin sih tidak perlu karena dari keterangan aplikasi sudah dibilang sukses.

Referensi :  https://kingroot.net/root-installation-via-android-apk/

Pasang Aplikasi Uninstaller

Ponsel telah di-root sehingga kita bisa utak atik sistem.

Langkah selanjutnya adalah menghapus aplikasi yang tidak kita inginkan.
  • Pertama download aplikasi System App Remover di Palystore
  • Klik icon aplikasi System App Remover yang ditandai dengan Icon tong sampah warna merah.Tampilan aplikasinya akan tampak seperti gambar berikut :


  • Buka menu aplikasi dengan mengklik tombol hijau pada pojok kiri atas, atau swipe layar kekiri
  • Pilih aplikasi sistem, kemudian centang aplikasi yang diinginkan dan cabut pemasangan ;
  • Selesai
PENTING...

Hapus aplikasi yang hanya memiliki keterangan Bisa Dihapus saja serta abaikan aplikasi yang lain.

Berbeda dengan gambar diatas, dalam percobaan yang mimin lakukan pada Galaxy Grand Duos, aplikasi google tidak memiliki keterangan Bisa Dihapus tetapi Harus Tetap Ada.

Tetapi setelah mimin coba hapus Bloatware seperti: Google Chrome, Google Play Music, Play Buku dll, ponsel mimin baik-baik saja dan tidak ada kerusakan pada sistem yang dikhawatirkan.

Sebenarnya aplikasi yang telah di Uninstall dengan System App Remover masih bisa dikembalikan lagi dengan cara merestorenya dari Recycle Bin.

SEKIAN..

Itulah pembaca semua penjelasan tentang pengalaman mimin menghapus bloatware dari ponsel android.

Sebagai penutup mimin kembali mengingatkan untuk berhati hati dalam memilih aplikasi yang akan dihapus, jangan sampai aplikasi penting ikut terhapus juga, itu saja sih   intinya.

Suka dengan artikel ini..?, jangan lupa untuk like dan share yaaa, agar ilmu yang anda dapat dari artikel ini BERKAH..Toeeeeng

Artikel Banggras Android Lainnya :

Copyright © 2015 Banggras Android | Design by Bamz